ikun is saiyah

"asyiknya cerita penting & ndak penting"

Tuesday

21

July 2009

2

COMMENTS

jalan-jalan di suroboyo

Written by , Posted in jalan-jalan

hari kedua

di sarang buaya darat

setelah semaleman belajar

hingga

pagi

belajar

bikin web dengan menggunakan joomla.

sekitar jam 9 kurang,

ketika aku masih asik online — online nge-edit postingan diblog

cak nopi dah rapi langsung ngajak keluar

mau ngajak kopdar (kopi darat) sama siluman tpc

di taman bungkul dalam acara jmp (jogging minggu pagi) agenda rutinan tugupahlawan.com

setelah blusukan beberapa blok dari rumah cak novi

ku jadi tahu rumahnya mas sentot.

dengan dibonceng mas sentot,

langsung

tancap gas menuju lokasi

cari makan

perut belum terisi sejak pagi

bayi yang diperut sudah pada nyanyi keroncongan

cuoocokk!! ketemu sama nasi pecel ala madiun + rempeyek yang gurih renyah…kriuuukk!
Photobucket
aku konsentrasi makan

yang lain konsentrasi guyonan

yah, acara temu sedulur

dalam rangka nambah paseduluran

bikin hidup lebih bisa menikmati hidup

sebagaimana intinya kopdar

jalan-jalan

dan

makan-makan

dalam kesempatan kopdar kali ini

aku

jadi kenal

*mbak ajeng atau ajengkol pemilik www.muslimah.web.id

yang jauh-jauh dari depok, jawa barat.

*mas dion si empunya http://deteksi.info/

yang sedari tiba disitu asik merayu anak kecil yang duduk dimeja sebelah
(maksud merayu si ibunya , yang dirayu anaknya …kwakakakak)

*mbah sangkil si jurukunci http://mbahsangkil.com/

si ahli peniru suara fauna
(mau bukti ?? kalau kesempatan ketemu dengan simbah tu
suruh aja niru suara ‘serigala’ pasti persis
la wong ga usah bersuara aja sudah kayak serigala…hahaha)

*gadjahpesing yang miara http://gajahpesing.web.id/

yang setelah ku tahu ternyata his real name fayyas
(jeneng apik-apik kok dadi gadjahpesing. ra mudeng aku… jangan-jangan…..hahah peace…!)

sambil menyelesaikan makanku

sambil juga aku mendengarkan perdebatan

antara mbah sangkil dan cak dion

milih ke jalan kesuramadu ?

or

ke porong liat lumpur ben isok nyebur?

—-

final decicion

suramadu

we go there…

memasuki gerbang tol suramadu

dengan membayar erpe. 3000,- untuk sepeda motor

sudah terlihat view :
Photobucket

pemandangan jembatan suramadu

so amazing..

sambil dibonceng mas sentot

ku bergaya

cak nopi yang tepat dibelakangku:
Photobucket
ngambil poto dengan camera phonecellnya
(hidup narsis…!!!)

dan ini dia reaksiku ketika sudah sampai madura ta iye!

loncat kegirangan:
Photobucket

and poto-poto.

ku tak pernah malu mengungkapan ekspresiku tapi lebih sering malu-maluin

loncat-loncat, teriak-teriak and narsis tak peduli orang sekitar bilang katrok…

biarin katrok tapi yang penting menikmati hidup

sebagai rasa syukur pada-NYA.

belum ada setengah jam dari sapan pagi

mba ajeng semangat ngajak cari dawegan alias kelapa muda

wuih! nikmat juga tu. panas-panas begini ketemu esklamud.

puas disitu dengan esklamud

kita cabut.

ku pikir habis dari sini langsung pulang

ternyata tidak

muter-muter sebentar

dibawanyalah daku ke restoran cina urgent

sebenarnya tak bergitu tertarik lagi makan

selang 2 jam perutku sudah membuncit

di isi nasi pecel + dawegan tak kuasa rasanya perut ni.

tapi lagi-lagi

karena dibayarin

tancap aja…. ku pilih kwetiaw yang kelihatannya sedikit

tak taunyaa……
Photobucket
woy… satu porsi piring kotak buessarr..

ku lahap makanan tu. enak. enak lagi karena geratis… xixixi
(makasih mba ajeng + mas fayyas … sudah ikhlas, rela ku bikin tekor)

tapi tetep aja ga kuat

ku tawarin mas sentot, ga mau dah kenyang meskipun terus mencicipi kwetiawku

akhirnya cak novi yang menghabiskan.

ueedan, udah habis satu mangkuk mie + sambel satu mangkuk masih kuat juga

Photobucket

tapi ya … syukurlah. makanan jadi tidak mubadzir.

ni liat aksinya

kenyang.

tiba-tiba

gadjahpesing

pidato

memohon maaf atas ‘pelaku pemboman’

yang dilakukan tersangka utama

kingkong

terhadap diriku —sebagai salah satu korbannya —

dalam mobil yang membawa pulang dari ziarah wali blogger di purworejo 6 bulan lalu
(ketika itu aku turut serta dalam mobil rombongan tpc, sampai magelang– namun sepanjang perjalanan sang kingkong berhasil mengeluarkan semua amunisi perutnya dan berhasil mengebom se isi mobil dengan ‘gas beracun’nya. klenger aku…!!)

ku hanya senyam-senyum dan tak menyangka

wadulku ma cak novi terdengar sampai sang manager tpc

dan memohon maaf

padahal aku sudah lupa dengan kejadian itu.

tapi sebenarnya sudah impas.

pada saat perjalanan itu aku sempat mengelelabuhi mereka

ketika semua orang pada asik tidur setelah kecapekan ‘guyon maton’

jadi sepi…

ku jadi boring.

ada ide jailku

ketika melihat asap hitam mengepul keatas seperti ‘puting beliung’

yang keluar dari cerobong asap pada sebuah pabrik

dengan nada serius ku bilang ” eh, tu-tuh…. ada lesus, puting beliung… eh itu kalau mau liat puting beliung…. !!” teriakku
(tentu dengan nahan tertawa…..)

semua langsung terperanjat “mana-mana….?? woohh.. iyae… ”

ternyata setelah beberapa saat mobil mendekat kearah tu cerobong, baru ketauan kalau itu bukan lesus

“waaa… mbae ki!! gawe deg-degan ae..!!” langsung pada ketawa semuanya

hahahah… berhasil! teriak hatiku
(aku masih malu-malu waktu itu. soalnya baru pertama kali ikut acara gituan. ga berani gokil :p)

itulah kejadian sebenarnya 6 bulan lalu. sebenarnya tak perlu ada permintaan maaf karena sebenarnya = i m p a s

jadi pada kesempatan ini pula saya juga mau minta maaf kepada siluman tpc yang telah berhasil saya jaili.. 😀

————————————————

setelah mohon pamit, dan berterima kasih

kita berempat langsung cabut

balik pulang kerumah

aku langsung buru-buru siap-siap

karena jadwal kreta yang kejogja jam 2.

sampai distasiun langsung beli tiket kreta ekonomi

berebut, ga ada antrian. waduh! kok begini ya.. ndeso tenan.

tapi ya sutralah.

tiba saatnya sudah di dalem kreta ketemu petugas dilihat karcisnya

walah dalah! ternyata tidak ada nomor duduknya.

si petugas belagak garang (asem lu!)

“jangan duduk disini. ini sudah punya orang lain. sana-sana cari tempat duduk.!
kalau karcisnya mau ada tulisan tempat duduknya. sini bayar lagi. mau ga??”
(diusir yang pertama 1)
semprul!!

“loh!! pak yang salah siapa kalau dikarcis ga ada no.tempat duduknya. salahnya petugas dong. saya sudah bayar
kok masih disuruh bayar. cuma mau duduk aja. GAK MAU!!! sini karcisnya!” bentak ku
“aku gak takut. aku gak pernah takut hanya dengan petugas berseragam. ghaya!!”

masih dengan ngrommel ga karuan sumpah serapah ku keluarkan.

akhirnya ku ngeloyor  saja pergi dari situ cari tempat duduk lain.

sampai stasiun berikutnya

kena usir penumpang lainnya
(diusir yang kedua kalinya)

maaf mba ini nomer tempat duduk saya.

aku langsung minta maaf + dan terus kemudian clingakclingkuk

cari tempat duduk lain lagi

pindah lagi.

ketiga kalinya

aku melihat sudah agak penuh

tapi ada sebuah keluarga yang duduk tapi tempat duduknya masih agak lowong

permisi pak? kursinya ada yang nempatin tidak?

ga ada

akhirnya ku duduk disitu dan ngobrol dengan bapak2 itu

ternyata aku baru ‘ngeh’

kalau karcis kereta api model baru

SENGAJA

tidak dikasih nomor duduk

sebagai lahan BISNIS KOTOR

petugas diatas kereta

terutama bagi penumpang dengan tujuan jogjakarta

yang memang sudah kong kali kong dengan petugas yang dilobby pembelian tiket.

MENJIJIKAN!!!

kalau sdh begini rasa patriotisme ku hilang.

beralih benci

dan selalu membanding-bandingan negara ini dengan negara lain

semisal cina atau korea. yang transportasinya jaoh lebih baik dan jauh dari bisnis ‘ jual beli nomer tempat duduk’

memang benar ‘utlubul ilma walau bi ciin..’

belajarlah walau harus sampai ke negeri surabaya, eh, cina

tapi jangan naek kereta dari surabaya  jika tidak ingin bernasib sama.

or periksa dulu kalau beli tiket, kalau belum ada nomor duduknya mintalah kepada petugas tiketing buat kasih nomer duduk.

agar tak bernasib sama.

Facebook Comments

Leave a Reply

2 Comments